Spanyol Izinkan Agen Mossad Israel Interogasi Jurnalis Palestina Di Madrid

Spanyol Izinkan Agen Mossad Israel Interogasi Jurnalis Palestina Di Madrid

Fikroh.com – Badan keamanan Spanyol telah mengizinkan seorang agen Israel dari badan mata-mata Mossad untuk menginterogasi seorang jurnalis Palestina yang mencari suaka, kantor berita Wafa melaporkan. Insiden di gedung Pengawal Sipil di ibu kota telah dikecam oleh Sindikat Jurnalis Palestina.

Sindikat tersebut meminta pemerintah Spanyol untuk bertanggung jawab dengan memastikan keamanan Muath Hamid dan keluarganya. Mereka juga meminta otoritas Spanyol untuk membuka penyelidikan atas apa yang terjadi selama interogasi.

Pengawal Sipil Spanyol adalah badan penegakan hukum tertua di negara itu dan “bersifat militer”. Serikat wartawan mengatakan bahwa mereka dicurigai “terlibat” dengan Mossad dalam mengizinkan agen Israel untuk menginterogasi Hamid di gedungnya. “Ini adalah pelanggaran berat hukum internasional, pelanggaran kedaulatan Spanyol dan ancaman bagi keamanan dan keselamatan jurnalis,” sindikat itu bersikeras.

Mereka menambahkan bahwa kasus tersebut sedang diikuti dalam hubungannya dengan Persatuan Jurnalis Spanyol, Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Palestina, dan otoritas politik dan keamanan Spanyol untuk memastikan bahwa Hamid tidak mengalami cedera atau penyiksaan. Reporter Al Araby TV dan kontributor lepas Al-Araby Al-Jadeed saat ini menjadi pengungsi di Spanyol, di mana dia tinggal bersama istri dan dua anaknya.

Menurut surat kabar online Spanyol populer Público Jum’at lalu, pada 9 Desember Hamid menerima panggilan telepon dari “Nicolás”, seorang petugas yang bertugas di Layanan Informasi Spanyol Pengawal Sipil “Nicolás ingin mendiskusikan pekerjaan Hamid sebagai jurnalis, masa lalunya dan saat ini. kehidupan di Spanyol. Ini adalah prosedur reguler bagi pengungsi dan migran.”

Ketika sang wartawan pergi menemui “Nicolás” di Bilbao, dia bertemu dengan petugas lain, Javier. “Hamid menjawab semua pertanyaan, menjelaskan mengapa dia mengajukan suaka di Spanyol dan menjelaskan perjalanannya dari Palestina ke Eropa melalui Turki,” lapor Público. “Pada awal Februari, jurnalis muda Palestina itu dipanggil lagi oleh Nicolás… kali ini di ibu kota Spanyol, Madrid.”

Kali ini ada juga pria lain di ruangan itu, yang diduga bernama Omar, “yang diperkenalkan kepadanya sebagai seorang Palestina. Namun, Hamid segera menyadari aksen Israelnya yang kuat … dan dia memutuskan untuk menjawab pertanyaannya dalam bahasa Ibrani.” Omar mengakui bahwa dia adalah seorang Israel, pada saat itu Javier “meninggalkan ruangan, meninggalkan Muath di tangan agen Mossad yang seharusnya… yang mengancam jurnalis Palestina dan keluarganya, mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah diizinkan untuk kembali ke Palestina karena untuk salah satu investigasi jurnalistiknya “terkait dengan pekerjaan agen mata-mata Israel.

Público meminta komentar dan klarifikasi dari Kedutaan Besar Israel dan Penjaga Sipil, serta Kementerian Dalam Negeri Spanyol, namun belum menerima balasan. (MeMo)

About Global Muslim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement