Insiden Besar, Puluhan Warga Israel Tewas Terhimpit Saat Perayaan Lag BaOmer

Puluhan Warga Israel Tewas Terhimpit Saat Perayaan Lag BaOmer

Fikroh.com – Kepanikan terjadi Jumat pagi di sebuah pertemuan keagamaan Yahudi yang dihadiri oleh puluhan ribu orang di Israel utara, menyebabkan puluhan orang terluka, kata pihak berwenang. Media Israel melaporkan sedikitnya 40 orang tewas dan menerbitkan foto-foto barisan mayat.

Bencana itu terjadi di Gunung Meron pada perayaan utama Lag BaOmer, hari libur ketika puluhan ribu orang yang kebanyakan Yahudi ultra-Ortodoks, berkumpul untuk menghormati Rabbi Shimon Bar Yochai, seorang bijak dan mistik abad ke-2 yang dimakamkan di sana. Kerumunan besar biasanya menyalakan api unggun sebagai bagian dari perayaan di Gunung Meron.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyebutnya sebagai “tragedi besar”, dan mengatakan semua orang berdoa untuk para korban.

Insiden itu terjadi setelah tengah malam dan penyebab kepanikan tersebut tidak segera jelas. Video yang beredar di media sosial menunjukkan sejumlah besar orang Yahudi ultra-Ortodoks berkumpul di ruang sempit.

Seorang saksi mata berusia 24 tahun yang diidentifikasi hanya dengan nama depannya Dvir, mengatakan kepada stasiun Radio Angkatan Darat bahwa “massa didorong ke sudut yang sama dan pusaran telah dibuat.” Dia mengatakan, baris pertama orang jatuh, dan kemudian baris kedua, tempat dia berdiri, juga mulai jatuh karena tekanan dorongan.

“Saya merasa seperti akan mati,” katanya.

Layanan penyelamatan Magen David Adom men-tweet bahwa mereka merawat 103 orang, termasuk 38 orang dalam kondisi kritis. Media Israel sebelumnya melaporkan bahwa tribun runtuh, tetapi layanan penyelamatan mengatakan semua cedera terjadi saat berdesakan.

Media Israel, mengutip pejabat medis anonim melaporkan hingga 40 orang tewas, tetapi layanan penyelamatan tidak segera menanggapi permintaan konfirmasi jumlah itu. Foto dari tempat kejadian menunjukkan deretan tubuh yang terbungkus.

Baca juga Putra Mahkota Saudi akui bertanggung jawab dalam pembunuhan Khashoggi

Militer Israel mengatakan telah mengirim petugas medis dan tim pencarian dan penyelamatan bersama dengan helikopter untuk membantu “insiden korban massal” di daerah tersebut. Militer juga tidak memberikan rincian tentang sifat bencana tersebut.

Perayaan itu adalah pertemuan keagamaan besar pertama yang diadakan secara legal sejak Israel mencabut hampir semua pembatasan terkait pandemi virus corona. Kasus di negara ini menurun drastis sejak meluncurkan salah satu kampanye vaksinasi paling sukses di dunia akhir tahun lalu. Namun otoritas kesehatan telah memperingatkan agar tidak mengadakan pertemuan besar seperti itu.

Tetapi ketika perayaan dimulai, Menteri Keamanan Umum Amir Ohana, kepala polisi Yaakov Shabtai dan pejabat tinggi lainnya mengunjungi acara tersebut dan bertemu dengan polisi yang telah mengerahkan 5.000 pasukan tambahan untuk menjaga ketertiban.

Ohana, sekutu dekat Netanyahu, saat itu berterima kasih kepada polisi atas kerja keras dan dedikasinya “untuk melindungi kesejahteraan dan keamanan bagi banyak peserta” seraya dia mengucapkan selamat berlibur bagi warga Israel.

Netanyahu sedang berjuang untuk membentuk koalisi pemerintahan menjelang tenggat waktu Selasa, dan tragedi nasional pasti akan memperumit upaya tersebut.

Sumber: Apnews

About Global Muslim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement