Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Saudi MBS Setujui Operasi Pembunuhan Khashoggi

 

Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Saudi MBS Setujui Operasi Pembunuhan Khashoggi

Fikroh.com – Komunitas intelijen AS hari Jum’at (26/2/2021) secara resmi menyalahkan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) atas pembunuhan mengerikan tahun 2018 terhadap kolumnis Washington Post Jamal Khashoggi, Anadolu Agency melaporkan.

Laporan deklasifikasi Kantor Direktur Intelijen Nasional yang telah lama dicari menyimpulkan, berdasarkan analisis CIA, bahwa penguasa de facto Kerajaan “menyetujui” dan hampir pasti memerintahkan pembunuhan.

“Kami mendasarkan penilaian ini pada kendali Putra Mahkota atas pengambilan keputusan di Kerajaan, keterlibatan langsung penasihat utama dan anggota detail perlindungan Muhammad bin Salman dalam operasi tersebut, dan dukungan Putra Mahkota untuk menggunakan tindakan kekerasan untuk membungkam para pembangkang di luar negeri,” termasuk Khashoggi, “kata laporan itu.

Khashoggi dibunuh secara brutal dan kemungkinan besar dipotong-potong setelah dibujuk ke konsulat Saudi di Istanbul, Turki pada Oktober 2018 oleh pejabat Saudi. Sementara Riyadh awalnya menyangkal peran apa pun dalam kematiannya, kemudian berusaha untuk menyalahkan apa yang mereka katakan sebagai operasi rendisi yang gagal.

Jenazah Khashoggi tidak pernah ditemukan di tengah spekulasi bahwa itu dilarutkan dalam tong berisi asam di gedung diplomatik.

Penjelasan itu telah ditolak secara luas oleh PBB dan sekelompok besar anggota parlemen AS yang telah mempertahankan kesalahan bin Salman.

Penilaian intelijen bukanlah hal baru. Mantan Presiden Donald Trump memblokir pengungkapannya karena dia secara konsisten berusaha melindungi Mohammed bin Salman dari kesalahan dalam pembunuhan yang mengguncang dunia.

Tetapi pemerintahan Biden telah memprioritaskan publikasinya, terlepas dari apa yang mungkin berdampak pada hubungan AS-Saudi. 

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement