Himbau Para Gadis Tutupi Tubuhnya, Pendeta Ini Dikecam

Himbau Para Gadis Tutupi Tubuhnya, Pendeta Ini Dikecam

Fikroh.com – Seorang pendeta wanita Singapura dikecam banyak pihak setelah dia mengimbau para gadis untuk menutupi tubuhnya atau tidak berpakaian secara provokatif sehingga kaum pria dapat mengontrol nafsu mereka.

Joanne Chow, seorang pendeta muda di Pasir Panjang Hill Brethren Church dikecam karena dianggap memperkuat pandangan misoginis bahwa perempuan memiliki tanggung jawab untuk berpakaian sopan untuk menghindari laki-laki melakukan dosa.

Chow menulis dalam posting-an blog di situs webThir.st, di mana dia meminta para gadis untuk berpikir dua kali sebelum mengenakan gaun ketat atau mem-posting foto berbikini.

“Bisakah saya juga membuat daya tarik khusus untuk para gadis?,” tulis Joanne Chow.

”Mari bantu saudara kita dengan tidak berpakaian dengan cara yang terbuka atau provokatif,” lanjut dia, seperti dikutip dari MalayMail, Kamis (25/2/2021).

“Tentu saja Anda tidak memiliki kendali atas pikiran nafsu mereka, dan mungkin bukan dosa mengenakan gaun ketat atau mem-posting foto berbikini, tetapi jika kita dapat membantu saudara-saudara kita, mengapa tidak?,” sambung pendeta tersebut.

Menurut laporan Coconuts Singapore, Ibu 38 tahun yang mempunyai tiga anak perempuan ini tidak menanggapi permintaan komentar saat dihubungi.

Joanne juga tidak menanggapi rentetan kritik yang dia terima secara online untuk posting blog tersebut.

Entri blog pendeta wanita itu ditulis sebagai tanggapan atas tuduhan pelecehan seksual oleh penginjil Kanada yang terkenal di dunia, Ravi Zacharias, yang meninggal Mei lalu.

Menyusul penyelidikan selama empat bulan, sebuah firma hukum yang disewa oleh Ravi Zacharias International Ministries mengonfirmasi bukti pelecehan seksual serta mengumpulkan ratusan foto dari perempuan muda awal bulan ini.

Joanne mengatakan bahwa berita pelecehan seksual oleh pemimpin Kristen adalah “pengingat untuk mengejar kemurnian dan kesucian”.

Dia juga mengatakan bahwa dia sering menasihati orang untuk menghindari kencan ketika mereka masih muda untuk mengatasi nafsu saat pacaran.

Untuk mengekang hasrat seksual, Joanne menyarankan agar orang-orang berhenti mengikuti akun Instagram dan TikTok eksplisit serta menghapus aplikasi tertentu dan berhenti menonton acara tertentu.

Rekomendasinya memicu kemarahan online, termasuk orang-orang Kristen, yang mengatakan bahwa pendeta itu menyalahkan korban.

“Maaf, itu bukan kesalahan wanita karena mengenakan apa yang mereka inginkan. Laki-laki inilah yang tampaknya [tidak] memahami apa itu pengendalian diri dan berpikir tidak apa-apa untuk menyerang orang seperti itu. Berhenti menyalahkan korban dan mulailah memanggil orang-orang untuk kesalahan mereka, ”tulis akun @Celestia_cq di Instagram.

“Saya disentuh secara tidak pantas pada beberapa kesempatan sementara saya tidak berpakaian dengan cara yang provokatif atau terbuka. Gadis tidak berpakaian seperti itu!! Tolong berhenti memaksakan tanggung jawab pada gadis-gadis dan memberikan ide-ide yang salah kepada orang-orang yang tidak percaya tentang apa itu Kekristenan sebenarnya, ” imbuh akun @the_rachelle.

“Katakan pada laki-laki untuk mencungkil mata mereka sebagai gantinya! Alkitab jelas tentang ini! ” kata akun @hotsaucehorror.

Blog tersebut kemudian menyertakan penafian di bawah posting-an yang mengatakan; “Prinsip yang sama untuk tidak saling tersandung juga berlaku untuk orang-orang.”

“Kami juga ingin mengklarifikasi bahwa poin ini tidak boleh diartikan bahwa pakaian wanitalah yang salah dalam kasus pelecehan atau penyerangan seksual,” imbuh blog pendeta tersebut.

“Kami selalu mengecam tindakan kekerasan tersebut dan mengatakan bahwa pelaku harus bertanggung jawab atas pelanggarannya.”

Sumber: Sindonews

Please rate this

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *