Untitled Post

 Dalam hadits mulia ini: Rasulullah – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – menyatakan bahwa agama Islam bukanlah hanya ritual yang dilakukan. Melainkan, sepenuhnya mematuhi perintah dan larangan Tuhan Yang Maha Esa Sehingga kepatuhan ini nampak pada perilaku kaum muslimin. Jadi dia memperlakukan orang dengan baik. Agama adalah perlakuan sebagai Yang Terpilih – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – berkata, seperti halnya seorang Muslim sejati adalah: Dia yang berbicara kepada Muslim melalui lidah dan tangannya.

Dan itu termasuk kebaikan retoris:

1- Di awal hadits mulia: Nabi, semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian, melamar para sahabatnya – semoga Tuhan senang dengan mereka? Pertanyaan; Dia menarik perhatian mereka dan membujuk mereka pada khotbah yang akan dia sampaikan kepada mereka; Dia berkata: (Apakah Anda tahu siapa yang bangkrut) dan dia tahu jawaban mereka sebelumnya. Tapi dia – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – ingin menarik perhatian mereka ke adegan sulit dari adegan di Hari Kebangkitan.

Dimana seorang pria datang membawa shalat, puasa, dan zakatnya. Berpikir bahwa dia sendiri yang akan masuk Surga dan menjauhkannya dari Api Neraka. Jadi, semuanya didistribusikan di antara mereka yang telah menyinggung mereka dan menyakiti mereka. Sungguh, jika itu tidak cukup bagi mereka untuk memenuhi hak-hak mereka darinya, dia akan mengambil dari dosa-dosa mereka dan menyerahkannya kepadanya; Dia terlempar ke dalam api!

Gambaran mengerikan yang ditunjukkan oleh Tuhan – Yang Mahatinggi – Rasul-Nya melalui wahyu; Yang bukan dari adegan duniawi, tapi dari adegan di Hari Kebangkitan. Hal ini layak untuk Rasulullah menarik perhatian para sahabatnya, dan itu juga layak untuk menyebut pemiliknya: bangkrut sejati!

2- Dan perkataannya – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – (Yang bangkrut dari ummah saya adalah orang yang datang pada Hari Kebangkitan … dll.) Adalah pernyataan yang dikonfirmasi, dan oleh anak di bawah umur; Metodenya di sini: adalah mendefinisikan dua pihak; Dia membatasi gambaran kebangkrutan bagi mereka yang datang pada hari kiamat dengan doa, puasa dan zakat.

Tapi dia melukai dan menganiaya para hamba Tuhan, tapi Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – membenarkan kalimat ini. Meskipun para sahabat tidak menyangkal informasi Nabi tentang Tuhan Yang Maha Esa, mereka hanya memberikan status mereka yang menyangkalnya. Karena jawaban mereka atas pertanyaan Nabi – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya damai – dikonfirmasi oleh dua pernyataan, yaitu: nominatif kalimat, dan minor dengan mendefinisikan dua pihak dalam perkataan mereka: (Yang bangkrut adalah di antara kami yang tidak memiliki dirham atau harta benda).

3- Dan dalam perkataannya – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian -: (Siapa pun yang datang pada Hari Kebangkitan dengan doa, puasa dan zakat) adalah metafora. Ia mengibaratkan sholat, puasa, dan zakat – yang merupakan hal-hal yang tidak berwujud – dengan benda-benda berwujud yang akan dibawa oleh pemiliknya pada hari kiamat, kemudian menghapusnya dan menunjukkannya dengan bukti kewajibannya. Dia membawanya. Dan dalam perkataannya: (Dan makan uang ini) adalah metafora deklaratif dalam tindakan.

Di mana dia diibaratkan merampas uang orang lain tanpa izin dengan cara ilegal, lalu meminjam makanan untuk diambil alih; Kemudian diturunkan dari makan, artinya merebut (makan), artinya: merebut sebagai metafora deklaratif untuk subordinasi dalam kata kerja.

4- Dalam perkataannya: (dan pertumpahan darah ini) adalah metafora untuk membunuh; Sebaliknya, dia mengungkapkan pembunuhan dengan menumpahkan darah; Untuk menunjukkan betapa mengerikan perbuatan si pembunuh terhadap si pembunuh. Sebaliknya, objek tersebut dikenal dengan nama tanda masuk: (mengutuk ini) dan (memfitnah ini) dan (memukul ini), dan itu ditambahkan ke dalamnya (memakan uang ini) dan (menumpahkan darah ini) untuk membedakannya sebagai perbedaan yang lengkap, sehingga seolah-olah dia berdiri sekarang mencari haknya dari penindasnya. Tidaklah mengada-ada bagi Tuhan Yang Maha Kuasa untuk menunjukkan kepadanya gambar ini sambil menjelaskan kepada para Sahabat – semoga Tuhan senang dengan mereka – gambar dari bangkrut yang sebenarnya. Karena – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – dia tidak mengucapkan keinginan, jika dia hanyalah wahyu yang diungkapkan!

5- Agak menghilangkan atribusi kepadanya dalam (jadi ini diberikan dari perbuatan baiknya) di (sebelum dia memenuhi apa yang dia hutangnya) dan di (dia mengambil dari dosa mereka) di (jadi mereka dibesarkan) dan di (kemudian dia dilemparkan ke dalam api) untuk mengetahuinya – dan mereka adalah para malaikat yang dipercayakan dengan ini oleh Tuhan Yang Maha Kuasa.

About Global Muslim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement