Bolehkah Menggabungkan Niat Qadha Dengan Shaum Sunnah Syawwal?

Bolehkah Menggabungkan Niat Qadha Dengan Shaum Sunnah Syawwal?

Fikroh.com – Bolehkah Menggabungkan Niat Qadha Dengan Shaum Sunnah Syawwal? Dalam permasalahan ini, maka para ulama berbeda pendapat. Bahkan, dalam madzhab Asy-Syâfi’iy juga terdapat perbedaan pendapat sebagaimana dinukil oleh Lembaga Fatwa Yordania pada link berikut:

https://www.aliftaa.jo/Question2.aspx?QuestionId=3571#.YKETXWkxc0E

ومن ثبت في ذمته صيام واجب، كقضاء رمضان أو نذر أو كفارة وأراد صيامه في شوال وأراد تحصيل فضل صيام ست من شوال كذلك، فقد وقع في هذه الصورة خلاف في مذهب الشافعية على قولين:

“Dan siapa saja yang masih memiliki tanggungan shaum wajib, seperti qadhâ Ramadhân, atau shaum nadzar, atau kaffârah, dan ia ingin menunaikannya pada bulan Syawal dan bermaksud mendapatkan keutamaan shaum 6 hari bulan Syawal, maka dalam keadaan seperti ini terdapat dua pendapat dalam madzhab Asy-Syâfi’iy :

القول الأول: منع هذه الصورة على اعتبار أن كلاً من القضاء وصيام ست من شوال عبادة مقصودة بذاتها، فلا يجوز التداخل بينهما في النية.

Pendapat pertama: Tidak boleh menggabungkan niat dalam keadaan seperti itu, karena setiap shaum tersebut, baik qadhâ ataupun sunnah Syawal, merupakan ibadah yang secara dzat memiliki tujuan khusus. Sehingga tidak boleh menggabungkan niat keduanya dalam satu amalan.

والقول الثاني: جواز الجمع بين نية القضاء وصيام الست من شوال؛ لأن المقصود هو إشغال هذه الأيام بالصيام، وذلك قياساً على حصول تحية المسجد بأي صلاة عند الدخول إلى المسجد، وقياساً كذلك على إجزاء الغسل الواجب عن غسل الجمعة، ولكن لا يحصل للصائم في هذه الحالة الثواب الكامل.

Pendapat kedua: Boleh menggabungkan niat qadhâ dengan shaum sunnah Syawal. Karena maksud dari shaum Syawal adalah menyibukkan hari-hari Syawal dengan shaum. Pendapat ini menganalogikan kebolehannya dengan shalat tahiyyatul masjid yang bisa digabung niatnya dengan shalat apapun pada saat ia masuk ke dalam masjid dan ia mendapatkan pahalanya. Juga menganalogikannya dengan bolehnya menggabung niat mandi wajib dengan mandi sunnah Jumat. Namun, bersamaan dengan itu, orang yang menggabungkan niat shaum dalam keadaan seperti itu tidak mendapatkan pahala yang sempurna (tidak sebagaimana apabila ia berpuasa pada hari yang berbeda).”

Al-Imâm Ar-Ramliy mengatakan dalam ‘Nihâyatul Muhtâj (3/208):

ولو صام في شوال قضاء أو نذراً أو غيرهما أو في نحو يوم عاشوراء حصل له ثواب تطوّعه، كما أفتى به الوالد رحمه الله تعالى تبعاً للبارزي والأصفوني والناشري والفقيه علي بن صالح الحضرمي وغيرهم، لكن لا يحصل له الثواب الكامل المرتب على المطلوب لا سيما من فاته رمضان وصام عنه شوالاً

“Apabila seseorang puasa pada bulan syawal dengan niat qadhâ atau nadzar atau selain itu, atau misalnya berniat puasa wajib pada hari Asyura, maka ia mendapatkan pahala sunnah. Sebagaimana yang difatwakan oleh Ayah saya rahimahullâhu Ta’âlâ mengikuti pendapat Al-Bâraziy, Al-Ashfûniy, An-Nâsyiriy, dan Al-Faqîh ‘Aliy ibn Shâlih Al-Hadhrâmiy dan selainnya. Akan tetapi, ia tidak mendapatkan pahala sempurna yang didapatkan sebagaimana yang diharapkan. Terutama orang yang memiliki hutang puasa Ramadhân lalu ia menggantinya di bulan Syawal.”

Pendapat senada terdapat juga dalam Mughniy Al-Muhtâj (2/184) dan Hawâsyiy Tuhfatul Muhtâj (3/457).

Dengan demikian, yang lebih berhati-hati adalah memisahkan shaum qadhâ dengan shaum sunnah Syawal karena hal tersebut lebih sempurna pahalanya dan lebih utama karena keluar dari perselisihan pendapat para ulama. Bersamaan dengan itu, hendaknya juga seseorang yang berniat shaum wajib melaksanakannya pada hari-hari yang memiliki keistimewaan untuk berpuasa seperti Senin-kamis dan Ayyâmul Bidh (Tanggal 13,14,15 setiap bulan Hijriyyah). Wallâhu a’lam.

Oleh: Muhammad Laili Al-Fadhli –

About Global Muslim

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement